Penyebab Terjadinya Hujan Meteor

Penyebab Terjadinya Hujan Meteor

Penyebab Hujan Meteor

Hujan metero terjadi dikarenakan debu atau pecahan dari asteroid atau komet masuk ke atmosfer bumi dengan sangat amat cepat. Ketika mereka menabrak atmosfer, meteor bergesekan dengan partikel udara dan menciptakan gesekan, memanaskan meteor. Panasnya menguapkan sebagian besar meteor, menciptakan apa yang kita sebut bintang jatuh.

Walaupun ada beberapa benda luang angkasa yang menabrak bumi, ada juga “hujan meteor” dengan waktu yang teratur ketika para astronom dapat membuat prediksi yang lebih baik tentang berapa banyak meteor yang akan menabrak Bumi, dan dari arah mana.

Perbedaan signifikan ialah jika hujan metor terjadi ketika Bumi menabrak partikel yang tertinggal dari asteroid. Tergantung di mana jejak partikel jatuh pada tahun tertentu, hujan meteor bisa lebih atau kurang intens.

Para peneliti bahkan kadang-kadang menemukan hujan meteor baru, seperti kasus Camelopardalids pada tahun 2014. Prediksi awal menyebutkan hujan meteor hingga 200 meteor per jam, tetapi pada kenyataannya, itu berakhir menjadi hujan yang tenang bagi para astronom amatir.

Kebanyakan dari meteor akan terlihat sejauh 60 mil atau sekitar 96,5 kilometer. Beberapa meteor besar memercik, menyebabkan kilatan yang lebih terang yang disebut bola api, yang sering terlihat pada siang hari dan terdengar hingga jarak 48 km. Rata-rata, meteor dapat melaju melalui atmosfer dengan kecepatan sekitar 30.000 mph (48.280 kph) dan mencapai suhu sekitar 3.000 derajat Fahrenheit (1.648 derajat Celcius).

Umumnya juga metor yang masuk ke bumi bentuknya sangat kecil, beberapa hanya sekecil sebutir pasir, sehingga mereka hancur di udara. Yang lebih besar yang mencapai permukaan bumi disebut meteorit dan jarang terjadi.

Penyebab Terjadinya Hujan Meteor

Mempengaruhi Bumi

Ketika sebuah meteorit menghantam tanah, kecepatannya kira-kira setengah dari kecepatannya saat masuk, dan mereka meledak dan membuat cekungan sebesar 12 sampai 20 kali ukurannya. Kawah di Bumi terbentuk seperti di bulan atau planet berbatu mana pun. Objek yang lebih kecil membuat kawah berbentuk mangkuk.

Dampak yang lebih besar bisa menciptakan rebound atau pantulan yang menyebabkan kerusakan yang lebih besar. Dampak terbesar membentuk cekungan di mana beberapa rebound membentuk beberapa cekungan yang dalam.

Menurut para ahli meteor yang berukuran besar bisa meledak diudara, menyebabkan kerusakan luas dari ledakan dan menembakan meteor kecil disekitarnya. Ini terjadi pada tahun 1908 di Siberia, yang disebut peristiwa Tunguska. Pada tanggal 30 Juni 1908, melintasi ratusan mil, saksi melihat bola api melesat di langit, menunjukkan meteor memasuki atmosfer dengan sudut miring.

Jika sebuah meteorit besar meledak di udara, akan menghasilkan angin panas dan suara keras yang bisa mengagetkan orang ketika sedang bermain slot gacor juga mengguncang tanah cukup untuk memecahkan jendela di rumah atau pemukiman terdekat. Partikel-partikel kecil yang tertiup ke atmosfer menerangi langit malam selama beberapa hari. Tidak ada meteorit yang pernah ditemukan, dan selama bertahun-tahun banyak ilmuwan mengira kehancuran itu disebabkan oleh komet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.